Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Motivasi Penyemangat Diri Agar Sukses Terbaru 2019



Anak UI yang Pengen Gaji di Atas 8 Juta / bulan, Sini Apply di Perusahaan Saya Aja. Saya siap Bayar Anda 2x Lipat

Meski katanya ngadepin orang sombong itu harus lebih sombong, kalimat di atas tidak bermaksud demikian.

Saya justru ingin “menantang” para business owner. Khususnya pelaku UKM.

Begitu melihat screen shot yang jadi viral itu, apa sih respon spontan bawah sadar Anda.?

Mungkin kayak kalimat - kalimat di bawah ini:

Ya ampun… anak masih ingusan belagu amat minta digaji 8 juta.? Beneran nih?

Emang bisa apa dia.? Lulusan kampus favorit belum tentu bisa kerja.!

Ah elah... Dulu saya lulus kuliah gaji cuma 1,8 juta. Udah bersyukur banget.

Well…

Komentar tadi pun ada benernya. Ga salah juga. Saya cuma ingin mengajak Anda untuk cek dan ricek. Bahwa ada “bahaya makna tersembunyi” di balik komentar spontan kita saat melihat sesuatu.

Kalo melihat mobil mewah respon spontan kita langsung,”Wah, mobil mahal itu. Mobil orang kaya. Gak mungkin kebeli deh!” INI BAHAYA. Artinya apa?

Secara ga sadar, kita mengejudge diri kita sendiri. Bahwa kita ga mungkin jadi kaya.

Kalo melihat bisnis teman yang sukses, kita langsung,”Pantes dia sukses. Modalnya banyak, lokasinya bagus, dan emang pinter orangnya!” ini juga BAHAYA. Kita cuma cari pembenaran.

Sebaiknya berpikir,”Gimana ya biar saya bisa sukses juga?” Apalagi, inget kan kata Pak Kiai.? Kalo kita bersyukur melihat kabar baik orang, vibrasi kita bagus.

Dan insya Allah karunia orang itu juga akan dikasih ke kita. Kalau kita senang lihat orang lain senang, kita akan ketularan nikmatnya. Emang gak gampang. Maka “terapi” yang saya biasakan adalah.

Tiap ada kabar yang bikin iri hasud saya muncul (apalagi di jaman sosmed ini. Tempat orang pamer, eh… bukan pamer... tapi “berbagi inspirasi” kesuksesan mereka) maka saya langsung istighfar.

Dan justru mendo’akan biar nikmat dia ditambah. Masalah nanti saya ketularan nikmatnya atau endak.. Ga ngurus. Let go aja.

Contoh lain :

Kalo melihat ada toko baru yang lebih besar buka di deket toko kita, kita langsung komentar,

Ckckck… Bisnis sekarang makin susah. Kita yang kecil ini gak berdaya. Baru untung bentar, eh ada kompetitor masuk. Ngrusak harga.

Ini juga BAHAYA. Sebaiknya kita perbaiki self - talk kita.

Karena artinya kita minder. Kita merasa daya saing kita cuma harga. Maka kalo ada yg lebih murah, kita deg - degan.

Harusnya kita berdiri tegak,”Silakan jual lebih murah. Saya cari strategi agar pelanggan tetap setia dan justru mau beli 3x lebih mahal.” Ga harus kayak gitu sih. Tapi Anda nangkep kan poinnya?

Kaitannya sama story anak UI ini.

Coba cek. Jangan - jangan yang sebenarnya dikatakan bawah sadar Anda adalah.

Omzetku masih tipis. Jangankan 8 juta. Ngegaji tim Sesuai UMR aja udah ngos-ngosan.

Jadi, ada baiknya kita memohon biar dimampukan sama Allah. Mampu menyejahterakan tim. Alangkah lebih seru dan memberdayakan kalo kita berpikir liar.

Gimana caranya… “office boy” aja gaji 8 juta… dan lulusan UI haha… (becanda).

Tapi Mas Bondan. Saya mau - mau aja ngegaji 8 juta. Asal dia bisa bawa order 100 juta ke perusahaan. Dan saya ga masalah sama minta gaji tinggi. yang bikin kesel adalah kata - katanya yang arogan. Karakternya ga bagus.!

Well… ada 2 jawaban untuk ini.

PERTAMA :
Di status kemaren (yang bakal jadi ebook dengan materi tambahan), saya udah share beberapa tips nge - cek karakter.

KEDUA :
Gimana kalo ternyata… story tersebut ga serius. Cuma canda doang. Kan malu sendiri. Udah ngegas - ngegas... Eh ternyata yang bikin story cuma iseng. Tapi sama netizen udah terlanjur diviralin hehe.

Akhirul kalam…

Yuk bikin story. At least di bawah sadar kita. Semacam ini:

“Jadi tadi ada calon karyawan yang skill dan attitudenya biasa aja. Minta gaji 10 juta / bulan plus bonus jalan - jalan ke luar negeri dan inventaris mobil.

Heloo…! Meski saya ini masih UKM, tapi bentar lagi naik kelas Woyy.! Saya udah baca dan praktek buku Scale up Playbook! Tembus profit miliaran itu jadi gampang.!

Ya udah saya terima. Langsung saya jadiin CEO salah satu perusahaan saya. Saya punya banyak perusahaan. Saya pengen ada yang bangkrut satu. Capek tahu nerima free cash ratusan juta tiap hari. Udah dibuang - buang, uangnya ga habis – habis. Koyo karo sopo wae.

NB:
Kalo mau baca status yang bisa nge - cleansing mindset… Coba deh tengok status-status pak Edi Mulyono. Yang kayaknya songong - songong. Yang ada “Koyo karo sopo wae” ne. Meski kayak becanda… itu sugesti bagus untuk bawah sadar. Bahwa duit itu gampang. Rejeki itu ngejar - ngejar. Karena tinggal minta ke Allah. Koyo karo sopo wae..

Intinya...

selama ini kita cuma berpikir gimana omongan kita ga melukai perasaan orang lain. Tapi lupa bahwa omongan kita ke diri kita sendiri, bisa "melukai" bawah sadar kita.

selama ini kita cuma fokus bikin iri orang. Tapi lupa bikin bangga (batin) diri sendiri...

Yuk...
Bismillah...

Posting Komentar untuk "Motivasi Penyemangat Diri Agar Sukses Terbaru 2019"

close